Perutusan Awal Muharram 1429 Hijriah

MELAKA: Selang beberapa jam lagi, tatkala fajar berlabuh, sedar tak sedar kita sudah menyelak lembaran baru dalam Kalendar Hijrah. Seakan tidak terasa, waktu berdetik pantas, hari berganti hari, dari yang dulunya berjalan seorang kini sudah beriringan tangan berzama zauj tercinta, tahun silih berganti seiring dengan bergantinya siang dan malam. Bagi kebanyakan dari kita, barangkali kehadiran tahun baru 1429 Hijrah ini tidak mendatangkan apa-apa kesan memandangkan azam baru lebih enak dipasang tatkala kalendar Masihi menyingsing 1 Januari 2008. Ditambah pula dengan keakraban memori tentang tanggal kelahiran, saat manis pernikahan, tarikh luput lesen memandu dan yang sebagainya dengan hitungan kalendar Masihi. Namun begitu, sebagai seorang individu Muslim, perlulah kita sejenak menghayati beberapa perihal penting, bermuhasabah agar beroleh sedikit keberkatan dengan berlalunya setahun hijrah yang lepas.

 

وَهُوَالَّذِى جَعَلَ الَّيْلَ وَالنَّهَارَ خِلْفَةً لِّمَنْ أَرَادَ أَن يَذَّكَّرَ أَوْ أَرَادَ شُكُورًا

Dan Dia lah Yang menjadikan malam dan siang silih berganti untuk sesiapa yang mahu beringat (memikirkan kebesaranNya), atau mahu bersyukur (akan nikmat-nikmatNya itu). [25:62]

RENUNGAN DAN MUHASABAH DIRI

Umur dan kesihatan yang diberikan Allah pada kita amat jarang sekali kita syukuri. Betapa ramai orang yang kita kenal samada teman seusrah, sahabat sekerja, sanak saudara, para nuqoba’ , tok sheikh mahupun dari jaringan robtul ‘am di sekitar kita yang tahun lalu masih sempat kita dengari tawa senda guraunya. Bertemu, bermain bersama, mengajar dan diajar, saling tegur menegur apatahlagi melakukan aktiviti dan program bersama, namun tahun Hijrah 1429 ini datang tanpa kehadiran mereka di sisi. Mereka telah lebih awal dijemput menghadap Allah Azza Wajalla dengan membawa amal soleh dan dipertanggungjawabkan atas kecuaian mereka. Sementalahan kita saat ini masih diberikan nafas untuk merenung kesilapan lampau dan memohon taubat seadanya pada umur yang masih bersisa. Justeru, sangatlah tidak layak untuk seseorang yang sering diberi nikmat kesihatan, kelapangan rezeki dan kesempatan untuk beramal pada tahun Hijrah yang mendatang ini walhal mereka masih lalai bersyukur apetahlagi mengabaikan perintah Allah dan melanggar larangan-Nya.

Allah berfirman dalam surah Al-Hasyr,

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah Setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. [59: 18]
Peringatan dari Rabbul Alamin ini mewajarkan kita menilai tiap saat berlalu tanggal 1428 Hijrah yang lalu. Masa itu kehidupan. Terpeliharakah amal soleh kita dalam mengisi kehidupan yang tidak kita ketahui bilakah kesudahannya? Sudahkah kita tilawah al-Quran? Bagaimana pula dengan amalan qiam, sedekah, dzikir dan sebagainya? Malam-malam yang kita lewati, mungkinkah lebih kita gunakan untuk sujud kepada Allah SWT, menitiskan airmata keinsafan? Atau…. lebih banyak menangisi tayangan sinetron negara jiran mahupun bersedih tatkala idola yang dipuja terkeluar dari rancangan realiti yang kini hangat di kaca televisyen. Langkah kaki pula ke mana kita halukan? Adakah laju dihayun tatkala mendengar seruan Ilahi berkumandang atau sebaliknya? Pertanyaan-pertanyaan semacam ini selayaknya mengisi kalbu dan pemikiran kita tatkala meladeni kedatangan Hijrah 1429 ini. Ia bukan sekadar penggantian kalendar yang tergantung di sudut rumah, tapi lebih dari itu merupakan manifestasi keazaman seorang individu Muslim dalam memperbaiki amal solehnya pada hari mendatang.

MENGENANG HIJRAH RASULULLAH SAW

Telah 1429 tahun berlalu peristiwa hijrah Rasulullah SAW bersama para sahabat, generasi al-Quran yang unik. Sayugianya, amatlah dalam dan berharga pengajaran yang dapat kita amati dari peristiwa hijrah ini. Tatkala Rasulullah SAW membulatkan tekad keluar dari rumah yang dikepung musuh yang berazam tinggi ingin membunuh Baginda, tatkala Ali Karamallahu Wajhah menyanggupi dirinya dijadikan ganti, tatkala Abu Bakar RA tabah sehidup semati menemani kekasih Allah itu, sungguh ada pengajaran yang besar. Musuh mengejar bermati-matian, namun janji Allah pastikan menolong hamba-Nya yang menolong agama-Nya tetap terpatri. Di Kota Madinah, Baginda memulakan perjuangan mendidik masyarakat menjadi beradab. Terkadang, adakalanya juga turun padang menghadapi perang dengan musuh yang tidak senang dengan agama nan suci ini hinggalah tertegaknya Islam gemilang seperti mana kita nikmati hari ini. Baginda mewakafkan dirinya, tidak putus-putus berjuang hanya untuk agama ini. Lalu, tanyakan pada diri kita, mungkinkah sudah kita setidak-tidaknya menyumbang ke arah itu?

PANCANGKAN TEKADMU

Tersimpul mesej agung untuk kita teladani bersama hadirnya lembaran hijrah yang mulia ini. Penghijrahan generasi contoh ke Kota Madinah bukan atas tujuan untuk bersantai dalam hal ibadah dan kehidupan. Justeru, ayuh kita pasangkan tekad! Semat rapi dalam kekentalan azam dan kekukuhan semangat juang. Mari kita perkuatkan saf yang ada, susun semula strategi dan kekuatan.Sidang redaksi ISMA Melaka mengharapkan aktiviti-aktiviti tahun hijrah yang lalu menjadi pembakar semangat buat ummah merenung betapa keterlibatan mereka amat penting dalam usaha memperbaiki masyarakat. Kesyumulan Islam melangkaui setiap aspek kehidupan secara terperinci tanpa bersifat memilih pada juzuk-juzuk kehidupan yang terpencil. Perlu kita tanyakan apakah sumbangan kita pada Islam? Dan ingatlah wahai saudaraku bahawa Allah tidak rugi apa-apa tatkala kita menyatakan keengganan kita mengikut perintahnya bahkan sebaliknya kita yang rugi dunia dan akhirat.

Takwim aktiviti 1429 Hijrah telahpun terencana rapi di atas kertas. Ayuh saudaraku, kita juang habis-habisan !!

 

Dari Meja Editor,
editor-isma-melaka.jpg
Khair Razlan Othman,
Sidang Redaksi ISMA Melaka.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: